Pentingnya Tenaga Penjual Bagi Sebuah Produk

Didalam membuat sebuah produk, tentu saja harus dipikirkan segala sesuatunya dari awal hinga akhir. Tentang bagaimana produk itu dibuat, dikemas, hingga produk tersebut dipasarkan. Dan, yang akan dibahas kali ini adalah bagaimana memasarkan produk yang telah dibuat dan tenaga penjual merupakan salah satu dari banyak komponen dalam marketing/pemasaran sebuah produk. Pemasar itu sendiri merupakan seorang yang mencari tanggapan (perhatian,pembelian, suara, donasi) dari pihak lain yang disebut sebagai prospek/calon pembeli dan juga pemasar merupakan orang-orang pilihan yang menjalankan peran mereka demi keberlangsungan perusahaan dan menjadi tiangnya perusahaan saat ini dan yang akan datang.

Pemasar dalam hal ini dianggap sebagai front-liner-nya perusahaan. Dan jika berada dalam perang, mereka adalah pasukan yang pertama menghadapi musuh dan menang kalah ditentukan salah satunya oleh kinerja para front-liner ini. Sama halnya dengan menjual produk, mereka adalah perwakilan perusahaan yang akan membawa nama baik produk dan juga perusahaan tentunya, karena mereka akan berinteraksi langsung dengan konsumen; mendengar keluh kesah konsumen secara langsung, mendengar pujian juga secara langsung. Maka dari itu, memilih tenaga pemasar sama pentingnya dengan memilih para karyawan lain di bidang lain yang membutuhkan keahlian tertentu terutama keahlian dalam menjual produk sehingga tenaga pemasar dapat dijadikan sebagai pembawa pesan yang baik terhadap apa yang dimaksudkan terhadap produk yang kita buat.

Jika salah dalam memilih tenaga pemasar, maka jangan heran ketika apa yang dimaksud untuk disampaikan oleh perusahaan tidak diterima dengan baik oleh konsumen dan malah menghasilkan kesan buruk yang akan berakibat sangat buruk bagi perusahaan. Karena, sebaiknya diketahui komunikasi dari mulut ke mulut (mouth to mouth communication) yang dilakukan oleh konsumen sangat efektif terhadap penjualan perusahaan. Jika tenaga pemasar dengan baik menyampaikan pesan terhadap satu konsumen, maka konsumen tersebut dengan komunikasi mulut ke mulutnya akan menyampaikan kebaikan produk kita kepada sesama konsumen lain. Begitu juga sebaliknya, jika tenaga pemasar melakukan kesalahan dalam menjual sebuah produknya akan juga berefek pada kesan produk yang buruk.

Maka dari itu, selain keahlian dalam menjual, tenaga penjual dengan attitude yang baik akan memberikan kesan nyaman terhadap konsumen. Pengetahuan yang banyak terutama tentang produk yang dijual juga sangat penting akan membuat konsumen percaya terhadapnya, terlebih percaya kepada produk yang dijualnya. Tenaga pemasar juga diuntut untuk selalu belajar, berlatih dan memperbaiki diri dalam memasarkan produk yang mereka jual tersebut, tidak hanya belajar tentang kemampuan umum, melainkan juga melatih soft skill sedikit demi sedikit dan mampu mencerna dengan baik saran-saran dan masukan yang didapatnya dari lingkungan sekitar seperti atasan, rekan kerja, konsumen dan masyarakat itu sendiri agar menjadi sebuah poin lebih untuk mendapat gelar tenaga pemasar yang baik dan profesional.

Karena, tenaga penjual yang sukses adalah bukan hanya tenaga penjual yang mampu menjual barang dalam kuantitas yang besar, tetapi juga mampu menjalin hubungan dan komunikasi yang berkualitas dengan pelanggannya. Seringkali keputusan membeli konsumen dilakukan  bukan karena pertimbangan rasional  tetapi lebih karena pertimbangan emosional, termasuk kesan yang baik dari si tenaga penjual. Demikian pula sebaliknya. Bahkan penulis sempat menemui beberapa kasus perpindahan customer dari satu brand ke brand lainnya, hanya karena si salesman yang bersangkutan pindah pekerjaan.

Ditengah persaingan yang semakin ketat seperti saat ini, sudah semestinya pihak perusahaan dan tenaga penjual itu sendiri  menyadari peranan tenaga penjual sangatlah luar biasa pentingnya. Tenaga penjual bukan lagi merupakan suatu sosok yang inferior yang hanya menawarkan suatu barang kepada pelanggan yang lebih superior, melainkan berperan sebagai “problem solver” yang menawarkan sesuatu yang bermanfaat bagi konsumen.

|

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *