Apakah Inflasi dan Deflasi itu?

Untuk mengerti apa itu inflasi, pertama kita harus mengidentifikasikan arti dari kata inflasi tersebut. Menurut kamus Ekonomi definisi dari inflasi adalah: Kenaikan harga dari sekeranjang barang atau jasa yan menggambarkan perekonomian secara keseluruhan.

Definisi yang sama dari inflasi tersebut didefinisikan oleh ekonom Parkin dan bade: menurut mereka inflasi adalah pergerakan kearah atas dari tingkatan harga. Ini berlawanan dengan deflasi, pergerakan menurun dari tingkatan harga. Batasan anatar a inflasi dan deflasi adalah stabilitas harga. Secara mendasar ini berhubungan dengan harga, hal ini bisa juga disebut dengan berapa banyaknya uang (rupiah) untuk memperoleh barang tersebut.

Untuk mengetahui bagaimana sampai ini terjadi, kita mengambil contoh 2 komoditas: Buah jeruk dipetik dari pohonnya, dan uang dicetak oleh pemerintah,  dalam tahun yang sama terjadi musim panas dan kelangkaan terhadap buah jeruk tersebut, kita akan melihat bahwa harga jeruk ini akan naik, karena dengan jumlah uang yang sama sedangkan jumlah buah jeruk yang terbatas, sebaliknya apabila terjadi kelebihan stok dari buah jeruk harga jeruk akan turun, tujuannya adalah supaya persediaan jeruk tersebut cepat untuk habis.

Contoh diatas adalah skenario dari inflasi dan deflasi yang dalam dunia nyata inflasi dan deflasi berubah dalam rata-rata harga dari barang atau jasa dan hal ini terjadi bukan hanya sekali.

Kita juga dapat mengalami inflasi dan deflasi dengan perubahan dalam jumlah uang dalam sistem peredarannya. Jika pemerintah memutuskan untuk mencetak uang dalam jumlah yang besar dengan jumlah barang yang terbatas maka orang cendrung akan konsumtif sehingga dapat menyebabkan inflasi. Inflasi dapat disebabkan oleh kombinasi dari empat faktor:
1.      Persediaan Uang yang bertambah The supply of money goes up.
2.      Supply dari barang yang berkurang
3.      Permintaan terhadap uang tersebut menurun
4.      Permintaan untuk barang – barang lain naik. (Donny S. Makalew)

Leave a Reply